Followers

01 September 2012

Perut Bernyanyi Minta Diisi (i)

Dalam hembus dingin resah
Aku mencari jalan reda
Mengharap ampuh rasa
Ampuh dalam ruh dan jiwa

Dalam keliru hayat dunia
Aku teruskan jua
Meski hati berharap
Masa pantas beredar
Berlalu dan pergi

Dalam memunggah amanah
Sesekali aku pongah
dan gelisah
Kebimbangan tak sudah
Hadir tiupan kekuatan
Menawar gundah

Dalam sukar dan sakit
Aku menghitung diri
Menghitung tiap sumbang dan amal
Mencongak tiap tindak dan tutur

Tidak aku menghitung kamu
Tidak pernah sekali aku meletak
Aku salah dan kau betul
Tidak sekali

Konklusi jiwa ku catit
Wahyu Tuhan ku ratib
Moga rasa tenang
Dan Allah bersamaku

Sayang semua! Senyum selalu! (^^)


** Memang tajuk tak berkaitan dengan entri, tapi saya memang sedang lapar.

2 comments:

Nurul Faezah said...

Wahhh~ heee. Buat sendiri? ^^,

Nuraini Munawar said...

A'ah Faezah. Buat kat rumah kwn. Kalau Faezah dh balik, insyaAllah lain masa ya :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...