Followers

29 December 2009

Terima Kasih, sahabat!

Sesegar hijau daunan begitulah kita diibaratkan, tiada siapa yg bisa memisahkan kita, antara kita semua.

Ah.... selalu sgt dengar lagu ni! Lagu ni mmg malar hijau. Dari sekolah rendah sampai ke zaman ni, nescaya sesiapa yg lahir hampir2 sama tahun dgn aku, masih ingat dan boleh nyanyikan lagu ni. Kalau ye pun tak suka dan jarang sangat dengar lagu Melayu, tipulah kalau tak tahu lagu ni (mesti ada yg terasa, aku tahu siapa kamu, haha).. kan kan kan?

Niat asal di hati bukan nak bercerita pasal lagu Brothers ni. Mungkin cuma ada sedikit kaitan dan kesinambungan.

Kita selalu dengar ungkapan, sahabat menangis dan ketawa. Kalau dulu, dengar cuma sekadar dengar, tak terkesan di hati (sebab dulu tak pernah ada masalah kot!). Sekarang baru aku rasai dan sedari kebenarannya. BENAR. Bukan sekadar betul sahaja. Kerana betul itu tidak semestinya benar.

Terima kasih buat sahabat yang sedia menadah telinga mendengar celoteh berkenaan kegembiraan dan kesedihan aku. Langsung tidak berniat untuk menceritakan keburukan orang lain mahupun membuat cerita, namun ini hakikat dan semuanya telah berlaku. Bukan spekulasi semata2. Semua pasti pernah mendengar pepatah ini. Qulil haq lau kana murran. Katakanlah yang benar walaupun ianya pahit. Sebab musababnya, kita sendiri tahu. Ketidakbenaran hanya membawa binasa dan bencana. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui, sahabatku.

CUKUP!

Aku dah bosan dengan semua sandiwara watak2 manusia yg gemar mengadu-domba dan membuat nista! CUKUP! Selepas ini aku tak akan layan lagi semua lakonan kamu! Siapa yang benar dan salah, biarlah hisab dan siratul mustaqim yg tentukan di hari pengakhiran nanti!

Pesanan aku buat sesiapa yang pernah menjadi sahabatku, aku mohon maaf andai ada kejahatan dan kekhilafan sepanjang persahabatan kita. Ada sebabnya aku lakukan semua ini, aku tidak akan sesekali membenarkan maruahku dan keluargaku diinjak sewenang-wenangnya! Aku punya adik2. Aku punya ibu yang ku sayang. Ku punya abah yang ku cinta. Biar mereka tahu, kawan bisa jadi lawan! Dan lawan juga bisa jadi kawan!

Akan aku simpan kemas rahsia kalian dalam simpanan memori aku. Biar aku simpan sebagai peringatan dan pengajaran diri sendiri.

Terima kasih buat sesiapa sahaja yang pernah hadir dan kemudiannya mewarnai hidup aku. Biarpun selepas kamu mewarnai hidup aku, kamu conteng pula kanvas hati aku dengan cat yang berwarna hitam dan berceloreng, aku maafkan. Jika kita berjumpa lagi selepas ini, jangan pernah lagi kamu ungkit masa lalu yang pahit, aku ingin lupakan! Jangan timbulkan lagi amarahku kepada kamu. Aku tahu kebenarannya. Kamu turut tahu kebenarannya. Aku juga ada silap dalam episod hitam ini. Air mata dah kering. Cukuplah... aku dah penat.

Buat sahabat yang baru, terima kasih memilih aku yang hina ini sebagai sahabat. Semoga Allah cantumkan hati kita dengan kasih sayang. Akan kita harungi suka dan duka bersama, insyaAllah!

Semoga Allah sentiasa bersama kita dan berikan kita hidayah. Janganlah Dia pesongkan kita setelah Dia berikan kita petunjuk.

Akhir kalam, terima kasih semuanya! Inilah namanya pengalaman hidup.

p/s: Hidup cuma sementara. Jangan biarkan hidup yang sementara ini dicemari dengan perkara yang sia2. Hayatilah kehidupan sebagaimana Nur Hayati Kassim mahupun Lilhayati Mat Isa menghayati kehidupan mereka :”) wink!

2 comments:

ninim said...

cukup berapi entri ini..

benar manusia itu banyak khilafnya...malah ada sahabat baik yang sanggup menjual sahabat sendiri..semoga kita dijauhkan daripada manusia sebegini

cahaya mataku said...

amiin.. thanks kak ninim.
kalau mmg benarlah kita diuji dengan ujian yg hebat, seharusnya kita terima dgn reda. Dia tidak akan berikan kita ujian melainkan kita benar2 dapat hadapinya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...