Followers

12 December 2009

♥Menggenggam semangat ibu: Kakak ♥ Ibu!

Aku sering kali tewas,

Aku sering kali kalah,

Aku sering kali putus asa…

Setiap kali ku hadapi semua ini,

ingatanku hanya pada ibu…

Kekuatan ibu sebagai srikandi keluarga ini…

Mengajar aku untuk menjadi lebih kuat, menjadi lebih tabah…

Teringat kata2 ibu:

Aku bagaikan air hujan,

Ku bisa turun menyiram daun mudamu.

Airku menyuburmu,

dari ayu daunmu,

dari kering tangkaimu.

Tanahmu kan lembut tempatku bersemadi.

Air hujanku penyejuk hidupmu.

Sejukku segar menggugat khayalan.

Namun lumrah alam,

Aku tidak menyalah hukum Tuhan.

SALAM INGATAN DAN CINTA ABADIKU.

[13 November 2009, 8.28 am]

Kata ibu lagi:

Tepislah dengan imanmu,

Si iblis datang menerjah,

Mengajak berpesta dunia,

Mengaut harta nusa,

Menghirup kata nista.

Rangkul dengan imanmu,

Peluk erat syurga indahmu,

Dengan kalimah Lailaha illallah Muhammdarrasulullah…

Renungkan kata2 ibu di malam Jumaat penuh berkah.

[12 November 2009, 6.32 pm]

Kata2 ibu yang paling kuingati:

Anakku,

Kau sebutir permata,

Yang ibu gilap semampuku.

Samar dan gemerlapanmu,

Pasti dijanjikan-Nya, sehebat mana melahirkanmu.

Titipkan doa,

Agar syurga dijanjikan untuk ibu,

Bagaikan bersemadi dermaga tempat ibu kekal berlabuh.

Selamat berjuang di alam percaturan ilmu,

Mulai dengan kalamullah dan langkah kanan,

insya-Allah…

[2 November, 6.52 pm]

Lagi:

Ada kamu dalam tidur dan jagaku,

Ada kamu dalam siang dan malamku,

Ada kamu dalam mimpi dan doaku,

Tiap nafas dan nadiku,

Ada mengalir kasihmu.

Dan kerana kasihmu, akanku teruskan hidupku.

IBU SAYANG DAN RINDU KAMU.

[20 Julai 2009, 7.31 pm]

Lagi:

Apa yang ternota bagai dikata,

Apa yang dibaca pasti ku kota,

Jika yang ku kata sudah kau baca,

Ku harap kau semadi di jiwa minda.

SALAM KASIH SAYANG DARI BONDAMU.

[20 Julai 2009, 7.55 pm]

Dan lagi:

Ku ingin kau selalu menjenguk,

Bukan Cuma zahir tapi batinku,

Aku perlukanmu dalam saat tidur dan matiku,

Doakanku dilimpahi hujan syukur disinari cahaya rahmat-Nya.

Dan dijanjikan syurga di akhir nanti. Terima kasih hai anak…

[21 Ogos 2009, 1.35 pm]

Terima kasih bu,

kakak akan ingat semua pesanan ibu.

Maafkan kakak atas semua keterlanjuran kata dan perbuatan…

Moga noda hitam tidak lagi datang menguji, itu terlalu hebat untuk kakak hadapi.

Tidak lagi. Untuk kesekian kalinya!

Semoga ibu dilimpahi kasih sayang Allah, abah, adik2 dan keluarga.

Kakak damba kekuatan dan ketabahan ibu.

Kami sayang ibu!

4 comments:

izzat89 said...

huhuhu...btol2 menyuntik semangat yang sedia ada...
utk ko....jgn nakal2 yek!!
hehe

ekspresi said...

sajak ya?

cahaya mataku said...

izzat: hm, insyaAllah akan aku buang sikap nakal ni, hehehe~~

en. bebaskan ekspresi: mungkin sajak, mungkin jg cuma luahan perasaan semata.. tp mana mungkin ini dpt tandingi sajak Cerita Terpanggil-panggil, Penglipur Semakin Melara kn???

Mama FaiQ said...

ibu... arini ada budak tu nakal la ibu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...